4 Film Edgar Wright Yang Sama Bagusnya Dibandingkan Baby Driver

Takjub dengan keseruan Baby Driver? Kamu wajib menonton empat film buatan Edgar Wright yang sama epiknya seperti Baby Driver.

4 Film Edgar Wright Yang Sama Bagusnya Dibandingkan Baby Driver

4 Film Edgar Wright Yang Sama Bagusnya Dibandingkan Baby Driver

Takjub dengan keseruan Baby Driver? Kamu wajib menonton empat film buatan Edgar Wright yang sama epiknya seperti Baby Driver.

[duniaku_baca_juga]

Sutradara asal Inggris Edgar Wright sudah menjadi jaminan mutu untuk film-film bagus dengan harmonisasi yang kuat, permainan kamera yang unik, adegan komikal yang membuat penontonnya kagum, dan cerita yang bisa berganti plot namun tetap berkesinambungan dengan cerita utama. Nama Edgar Wright kembali menjadi sorotan jagat film dunia berkat film terbarunya yang berjudul Baby Driver.

Baby Driver berhasil mencuri perhatian para penonton dunia berkat kepiawaian akting dari Ansel Elgort, Kevin Spacey, Eiza Gonzalez, Lily James serta kejeniusan Edgar dalam membuat harmonisasi dari setiap adegannya. Baby Driver berhasil meraup keuntungan sebanyak US$ 208.1 juta (Rp. 2,77 triliun) dan mendapatkan nilai 93% dari 283 ulasan di Rotten Tomatoes dan 86 dari 52 kritikus di Metacritic. Selain Baby Driver film buatan Edgar Wright juga selalu mencuri perhatian karena ia selalu memberikan signature-nya di setiap film yang ia buat entah itu kamera yang cepat atau cara ia mengganti adegan dengan cara yang tidak biasa. Bagi kamu yang ingin merasakan lebih lanjut keajaiban dari film buatan Edgar Wright yang sama seperti Baby Driver, kamu wajib nonton empat film dia di dalam daftar di bawah ini.

[page_break no="1" title="Shaun of The Dead (2004)"]

4 Film Edgar Wright Yang Sama Bagusnya Dibandingkan Baby Driver

Rotten Tomatoes: 92% dari 201 ulasan

Metacritic: 76 dari 34 ulasan

Shaun of The Dead menjadi pembuka jalan Edgar Wright dan dua orang temannya Nick Frost serta Simon Pegg ke dalam kancah film internasional. Film ini menceritakan tentang seorang pria bernama Shaun yang tidak mempunyai tujuan hidup, rekan sejawatnya di kantor tidak menghargainya, pacarnya tidak senang karena selalu berpacaran di pub, dan ia tidak dekat dengan ayah tirinya.

Bersamaan dengan hal tersebut tiba-tiba serangan zombie menyerang kota dan meluluhlantahkan London, tetapi Shaun dan teman sekamarnya Pete telat mengetahuinya. Setelah mengetahui ada hal tersebut mereka langsung menyelamatkan saudara dan pacar Shaun sambil berpikir bagaimana hidup sehabis serangan zombie.

Shaun of The Dead membuat kaget jagat perfilman karena berhasil mencampurkan komedi, zombie, drama dan buddy movie dalam satu film. Komedi yang ditawarkan disini bersifat spontan dan menyelipkan berbagai macam harmonisasi adegan yang nantinya akan dipakai dalam film Baby Driver. Shaun of the Dead memberikan perspektif yang segar dan berbeda dari sebuah genre horror comedy yang saat itu hanya dipegang oleh Scary Movie yang dianggap kacangan.

[page_break no="2" title="Hot Fuzz (2007)"]

4 Film Edgar Wright Yang Sama Bagusnya Dibandingkan Baby Driver

Rotten Tomatoes: 91% dari 199 ulasan

Metacritic: 81 dari 37 ulasan

Hot Fuzz merupakan film kedua yang diisi oleh Edgar Wright, Nick Frost, dan Simon Pegg yang nantinya akan membentuk sebuah trilogi bernama Three Flavours Cornetto Trilogy. Hot Fuzz menceritakan seorang polisi kota bernama Angel yang sudah terlalu jago sehingga membuat rekannya terlihat bodoh. Angel dipindahkan ke desa kecil yang tenang dan bebas dari tindakan kriminal, karena desa itu tenang para polisi yang ada di sana terlihat malas dan tidak kompeten.

Angel ditunjuk untuk bekerja bersama Danny, seorang polisi yang suka sekali film action dan buddy cop films. Setelah beberapa saat kasus pembunuhan mulai terjadi di desa tersebut tetapi semua orang menganggapnya hanyalah sebuah kecelakaan sampai di suatu ketika mereka berdua menemukan rahasia besar di balik pembunuhan tersebut.

Hot Fuzz adalah sebuah bentuk penghargaan Edgar Wright kepada film action dan film polisi yang dulu sempat booming di era 80’an sampai 90’an. Edgar memasukkan banyak sekali referensi dalam film ini seperti Bad Boy, Lethal Weapon, Dirty Harry, dan masih banyak lagi. Sebelum menulis film ini Edgar menonton lebih dari ratusan film action untuk mendapatkan nuansa yang sesuai.


Masih ada dua film buatan Edgar Wright yang wajib kamu tonton kalau kamu suka Baby Driver. Yuk baca selengkapnya di halaman berikutnya.

[page_break no="3" title="Scott Pilgrim vs. The World (2010)"]

4 Film Edgar Wright Yang Sama Bagusnya Dibandingkan Baby Driver

[duniaku_baca_juga]

Rotten Tomatoes: 81% dari 247 ulasan

Metacritic: 69 dari 38 ulasan

Film ini bercerita tentang seorang remaja merangkap musisi bernama Scott Pilgrim yang jatuh cinta dengan Ramona. Untuk bisa mendapatkan cinta Ramona ia harus mengalahkan tujuh mantannya yang mempunyai kekuatan super. Scott berjuang melawan tujuh mantan Ramona dengan musik, cinta, dan video game.

Film yang diambil dari komik Scott Pilgrim buatan Bryan Lee O’Malley merupakan film adaptasi pertama Edgar Wright. Edgar ditugaskan untuk menghidupkan komik yang memenangkan banyak penghargaan di kalangan pecinta komik.

Edgar berhasil menjawab tantangan tersebut dan membuat Scott Pilgrim vs. The World adalah film yang menggabungkan banyak fandom seperti video game, chiptune, geek, music, anime, comic, dan, manga. Gaya penyutradaraan dari Edgar sangat cocok dengan gaya komik Scott Pilgrim yang dinamis dan penuh aksi.

[page_break no="4" title="The World’s End (2013)"]

4 Film Edgar Wright Yang Sama Bagusnya Dibandingkan Baby Driver

Rotten Tomatoes: 89% dari 218 ulasan

Metacritic: 81 dari 45 ulasan

The World’s End merupakan penutup dari Three Cornetto Flavours Trilogy dan kembali menampilkan Nick Frost dan Simon Pegg. Bercerita tentang seorang pria paruh baya bernama Gary yang sempat menjadi anak terkeren di SMA, ia ingin sekali menuntaskan dendamnya di masa lalu dengan mengunjungi pub The World’s End bersama teman-temannya yang sekarang sudah hidup mapan. Setelah berbagai macam pemaksaan akhirnya mereka setuju untuk mengikuti Gary tetapi mereka tidak sadar bahwa ada rencana besar di balik itu.

The World’s End sangat pintar dalam mengganti plot cerita sehingga penonton tidak sadar bahwa film ini adalah film science fiction ketika cerita sudah berjalan setengahnya.

Film yang menurut Edgar adalah film social science fiction merupakan hasil coretan Edgar pada umur 21 tahun. Ia menyadari bahwa cerita tersebut sangat cocok untuk menggambarkan krisis paruh baya, ia juga menyisipkan pesan tersirat dalam film ini bahwa sebuah kota kecil yang selalu menjadi tempat pelarian dari kota besar akan menjadi kota besar yang membosankan dan penuh dengan orang yang kita tidak tahu. Sebuah penutup trilogi yang apik dari Edgar Wright.

Diedit oleh Fachrul Razi

Artikel terkait

Latest