Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup!

Kalau mimin Alice dari dulu sih gak ada prestasi, sekarang ya gini-gini aja >.<

Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup!

Sebagai atlet esport, setiap pemain dituntut untuk selalu menunjukkan performa terbaik.

Tak sedikit atlet esport, khusunya Dota 2 yang dulunya memiliki prestasi segudang, namun kini malah redup, karena persaingan yang semakin ketat dan munculnya pemain muda bertalenta.

Berikut adalah 5 pemain Dota 2 yang dulu sangat dipuja, namun kini namanya mulai redup!

Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup! Sumber: Red Bull[/caption]

Syed "Suma1L" Hassan adalah pemain profesional Dota 2 yang mengawali karirnya pada tahun 2015, di mana Saahil "UNiVeRsE" Arora adalah pemain yang merekomendasikan Suma1L untuk bergabung dengan tim Evil Geniuses.

Salah satu prestasi besar Suma1L adalah membawa tim Evil Geniuses menjadi juara The International tahun 2015!

Namun, beberapa tahun belakangan ini nama Suma1L mulai redup, seiring dengan turunnya performa tim EG, yang saat berita ini ditulis mereka berada di peringkat 9 dan berjuang untuk mendapatkan tiket terakhir direct invite The International 2018.

Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup! Sumber: gosugamers[/caption]

Siapa yang tidak mengenal Danil "Dendi" Ishutin? Pemain Dota 2 profesional yang mengawali karir bersama tim Natus Vincere (Na`Vi) dan secara cepat membuatnya menjadi salah satu tim terbaik di dunia dengan menjadi juara The International 2011.

Sebagai midlaner, Dendi dikenal para penggemar karena sangat lihai memainkan hero Pudge dan hero lain secara kreatif. Prestasi dan karir cemerlang dari Dendi terus meningkat pada tahun 2011, 2012, dan 2013!

Namun setelah Na`Vi beberapa kali melakukan pergantian roster, tim ini mulai meredup bersamaan dengan sang bintang sendiri.

Salah satu catatan terburuk Dendi adalah, ia gagal membawa Na`Vi ke babak playoff The International 2017.

Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup! Sumber: gosugamers[/caption]

Wong "ChuaN" Hock Chuan adalah pemain Dota 2 profesional yang lahir di Malaysia.

Saat masih bergabung dengan tim Dota 2 asal Cina, Invictus Gaming, ChuaN merupakan salah pemain support yang sangat ditakuti.

Dia berhasil membawa IG menjadi juara The International 2012. Namun sayangnya setelah The International 2013, dia memutuskan untuk meninggalkan pro scene Dota 2.

Setahun setelah itu, ChuaN kembali bergabung dengan IG, tapi performa tim IG mengecewakan, di mana mereka hanya mampu meraih peringkat 7-8 di The International 2014!

Kemudian bulan Desember 2015, ChuaN memutuskan untuk bergabung dengan Newbee, dan lagi-lagi performa tim mengecewakan yang hanya mampu meraih peringkat 9-12 di Shanghai Major.

Tidak seperti mereka, performa kamu saat memainkan game Dota 2 tidak akan menurun jika menggunakan hardware PC yang berkualitas!

Apalagi kalau kamu bermain dengan sebuah PC yang dirakit dengan motherboard gaming keren dari MSI, yaitu B360 Gaming Pro Carbon!

Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup!

Seperti namanya, motherboard B360 Gaming Pro Carbon terinspirasi desainnya dari sebuah mobil sport dengan elemen carbon.

Seperti laptop MSI GE63 RGB, motherboard ini pun dilengkap dengan Mystic Light untuk memperkaya pengalaman bermainmu dengan 16,8 juta warna!

Tentunya, motherboard ini pun diciptakan dengan komponen terbaik untuk menciptakan performa teratas di kelasnya! Lihat saja penampakannya di tautan berikut ini, dan siap-siap kagum dengan RGB dan desain yang keren.

Masih ada beberapa pemain Dota 2 profesional yang kini namanya mulai redup lho guys! Siapa saja? Yuk langsung kita lihat bersama di halaman 2!

Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup! Sumber: dota2me[/caption]

Jonathan "Loda" Berg adalah salah satu pemain Dota 2 profesional dari tim Alliance yang menjadi kunci saat babak grand final The International 2013.

Ia menggunakan strategi rat doto menggunakan hero Chaos Knight dan sukses membawa tim mengangkat Aegis kala itu.

Namun sepertinya tim Alliance mendapatkan kutukan juara TI, di mana perlahan tapi pasti performa tim menurun dan mulai meredup.

Sementara Jerry "EDM" Lundkvist adalah pemain support yang dikenal sangat lihai menggunakan hero seperti Visage dan Earthhaker!

Setelah performa mengecewakan di TI4 dengan Alliance, EGM menjadi pemain standin untuk Team Tinker.

Beberapa minggu setelah itu secara resmi EGM dan S4 mengumumkan hengkang dari Alliance. Sejak itu nama EGM sudah mulai tidak terdengar!

Dulu Banyak Prestasi, Sekarang ke Mana? 5 Pemain Dota 2 yang Namanya Redup! Sumber: YouTube[/caption]

Johan "N0tail" Sundstein dan Tal "Fly" Aizik adalah pemain Dota 2 profesional di tim OG. Kedua pemain ini bergabung bersama OG Dota 2 pada tahun 2015.

N0tail dikenal sangat jago saat memainkan hero Meepo dan Naga Siren, sementara Fly memiliki mental kapten dan support yang baik.

Keduanya sukses membawa OG Dota 2 meraih prestasi seperti menjadi juara Frankfrut Major 2015, Manila Major 2016, ESL One Frankfurt 2016.

Namun setelah ditinggal beberapa pemain kunci seperti Amer "Miracle-" Barkawi, David "MoonMeander" Tan, dan Andreas "Cr1t-" Franck Nielsen, performa OG Dota 2 kadung tidak jelas, bahkan bisa dibilang menurun.

Bahkan saat ini OG hanya mampu menduduki peringkat 12 klasemen sementara Dota 2 Pro Circuit!


Siapa pemain Dota 2 favorit kamu yang dulunya sangat populer dan berprestasi, namun kini namanya mulai redup?

Artikel terkait

Latest