5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

Walau sukses menghasilkan film berkualitas, Marvel Studio memiliki beberapa kelemahan. Salah satunya adalah menyia-nyiakan sejumlah aktor hebat. Siapa saja?

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

Walau sukses menghasilkan film berkualitas, Marvel Studio memiliki beberapa kelemahan. Salah satunya adalah menyia-nyiakan sejumlah aktor hebat. Siapa saja?

Sebagai studio yang sukses menghasilkan hits, mudah bagi Marvel Studio untuk menyerap aktor berkualitas. Karenanya setiap ada film baru, selalu ada nama-nama besar yang bisa direkrut Marvel untuk mewujudkan tokoh-tokoh buku komik ke layar lebar.

Tapi kadang Marvel justru menggunakan aktor-aktor hebat ini untuk peran yang cenderung generik dan mudah dilupakan. Antara itu atau tokoh yang dimainkan si aktor dihabisi dengan cepat meski mereka berumur panjang di komik. Untuk mengetahui siapa sajakah mereka, kamu bisa mulai membaca daftar di bawah.

[page_break no="1" title="Mads Mikkelsen"]

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

[read_more id="297567"]

Mads Mikkelsen menunjukkan kemampuannya habis-habisan sebagai Hannibal Lecter. Bayangkan saja, itu adalah karakter yang sejak Silence of the Lambs identik dengan Anthony Hopkins. Mads bisa menyajikan Hannibal dengan begitu hebat, sampai ia terasa sebagai sosok yang benar-benar berbeda dan baru dibanding Hannibal versi Hopkins.

Tapi tidak hanya itu saja, Mads juga jago dalam memerankan peran baik juga. Lihat saja sosoknya sebagai ayah yang menderita karena dipaksa membuat senjata pemusnah masal di Rogue One. Dia adalah aktor hebat serba bisa yang dapat memainkan peran seperti apapun. Terutama penjahat.

Pada akhirnya, Mads ditunjuk untuk memerankan Kaecilius di Doctor Strange. Sejak awal, di komik pun Kaecilius bukan karakter yang signifikan. Tapi tak disangka kalau di sini pun ia tak terlalu menonjol. Dia memiliki motivasi menarik, namun tak disajikan dengan bagus di layar. Kamu harus membaca materi promo tambahan untuk memahaminya.

Sudah begitu, melihat nasib Kaecilius, Mads juga tampaknya tidak akan kembali lagi untuk sekuel-sekuel Doctor Strange. Sungguh sangat disayangkan.

[page_break no="2" title="Aaron Taylor-Johnson"]

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

[duniaku_adsense]

Yang ini sebenarnya bisa dihitung sebagai penyia-nyiaan karakter sekaligus aktor.

Aksen yang digunakan Aaron Taylor-Johnson sebagai Quicksilver mungkin terdengar konyol. Tapi menurut penulis, hanya itulah kelemahannya. Quicksilver versi Marvel Cinematic Universe ini memiliki masa lalu yang menarik dan perkembangan karakter menarik. Aaron juga menyajikan tokohnya dengan bagus.

Dari segi kekuatan, Quicksilver MCU pun ditampilkan dengan lebih oke. Tidak, dia tidak bisa menyelamatkan satu sekolah dalam hitungan milidetik sambil mendengarkan Sweet Dreams (Are Made of This). Tapi justru itulah daya tariknya. Tokoh ini memiliki batasan kemampuan yang lebih jelas. Bisa dibayangkan dia bekerja sama sebagai bagian tim, ketimbang Quicksilver X-Men yang kecepatannya dewa itu.

Tapi lalu dia dibunuh begitu saja di akhir Avengers: Age of Ultron. Sejauh ini juga tidak ada indikasi Quicksilver akan hidup kembali, walau Aaron menandatangani kontrak untuk lebih dari satu film.

Masih ada dua kesempatan bagi Quicksilver untuk kembali. Pertama adalah di Thor Ragnarok, di mana Hela menyerang Asgard dengan pasukan dari alam kematian. Kedua adalah di Avengers Infinity War, bila siapa tahu Scarlet Witch bisa memanfaatkan Infinity Gauntlet untuk menghidupkan saudaranya lagi.

[page_break no="3" title="Ben Kingsley"]

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

Mandarin adalah salah satu musuh utama Iron Man. Dia bahkan sering menghadapi Iron Man di animasi yang pernah tayang di TV waktu tahun 90an lalu. Namun karena nama dan masa lalunya yang bisa dianggap rasis, tak heran Marvel Studio sempat menyimpan dulu tokoh ini.

Lalu Iron Man 3 akhirnya menampilkan Mandarin. Pemerannya pun sangat berbobot, yakni Ben Kingsley. Kingsley sebelumnya pernah menang Oscar lewat peran sebagai Mahatma Gandhi di film Gandhi lalu menang lagi di tahun 2003 lewat film The House of Sand and Fog.

Sepertinya, Iron Man 3 akan menampilkan Mandarin yang ideal. Sosok baru yang mengancam, berbahaya, namun bebas dari unsur-unsur yang bisa membuat sebagian penonton marah. Nyatanya peran ini justru membuat banyak yang marah.

Ternyata Mandarin hanya peran saja. Ben Kingsley sebetulnya memerankan Trevor Slattery, yang hanya aktor. Mandarin asli seharusnya adalah Aldrich Killian.

Mau tahu seberapa parahnya kesalahan soal karakter Mandarin ini? Marvel Studio sampai harus membuat video singkat yang menunjukkan Trevor Slattery diculik untuk dibawa ke Mandarin sejati. Menunjukkan kalau ada Mandarin asli - bukan Killian - di dunia Marvel Cinematic Universe. Dia hanya belum menampilkan diri saja.

Tetap, ini sangat menyia-nyiakan aktor sekaliber Ben Kingsley.


 

Siapa lagi aktor hebat yang disia-siakan oleh Marvel Studio? Cek halaman kedua untuk mengetahui jawabannya!

[duniaku_baca_juga]

[page_break no="4" title="Guy Pearce"]

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

[read_more id="297585"]

Guy Pearce adalah aktor yang lua. Kalau kamu tidak percaya, kamu bisa menyaksikan perannya sebagai Ed Exley di L.A Confidential. Dia bisa menyajikan tokoh yang seharusnya kaku dan dingin dengan sangat meyakinkan, hingga penonton tak bisa dengan mudah melupakannya.

Lalu dia aktor hebat ini tampil gemilang lagi di film Memento, di mana ia memerankan karakter dengan gangguan ingatan serius.

Dengan prestasi-prestasi seperti itu, tak heran kalau Guy Pearce sempat masuk ke spekulasi pemeran sejumlah adaptasi film superhero. Termasuk untuk Joker di The Dark Knight.

Saat Pearce akhirnya mendapat peran di film superhero, dia memerankan Aldrich Killian. Antagonis yang karakternya begitu hambar, bahkan setelah terungkap dia - seharusnya - adalah Mandarin sejati. Semoga Pearce mendapat kesempatan yang lebih baik di masa depan.

[page_break no="5" title="Christopher Eccleston"]

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

[duniaku_adsense]

Ada sejumlah aktor dari Doctor Who yang tampil di film Marvel. Ada pemeran Ninth Doctor, Christopher Eccleston, yang menjadi Malekith di Thor: The Dark World. Lalu ada pemeran Tenth Doctor, David Tennant, yang menjadi Kilgrave di Jessica Jones.

Tennant memanfaatkan setiap momen yang ia miliki untuk menjadi salah satu antagonis paling mengerikan di serial TV. Baik dari seri superhero maupun seri lain. Kilgrave yang psikopat, dan kemampuannya mengendalikan orang hanya dengan kata-kata, betul-betul membuat merinding.

Sedangkan untuk Eccleston... dia memerankan salah satu penjahat film Marvel yang bisa dengan mudah terlupakan.

Masalahnya di sini sebenarnya sama dengan karakter seperti Aldrich Killian dan Kaecilius. Karakternya memang tidak tersaji dengan bagus di naskahnya, jadi Eccleston pun tak bisa menyajikan kemampuan terbaiknya.

[page_break no="0" title="Bonus: Seluruh Aktor di Serial TV dan Netflix"]

5 Aktor Hebat yang Kemampuannya Disia-siakan oleh Marvel Studio

Mungkin awalnya Marvel Cinematic Universe juga ingin memasukkan karakter serial TV ke layar lebar. Karenanya Coulson sampai dipindahkan dari Avengers ke Agents of SHIELD dan tokoh seperti Maria Hill bisa tampil juga di serial itu.

Lalu terjadi perpecahan. Jengkel dengan Ike Perlmutter, Kevin Feige mengadu ke Disney. Marvel Studio pun sekarang sepenuhnya berada di bawah Disney, terlepas dari Perlmutter dan divisi utama Marvel.

Meski begitu, semua serial TV dan Netflix Marvel tidak termasuk dalam jangkauan Feige. Jadi kalau kamu bingung kenapa serial Marvel dan Marvel Cinematic Universe jalan sendiri-sendiri, inilah jawabannya.

Mungkin suatu saat nanti bisa ada kompromi hingga tokoh-tokoh serial TV juga bisa tampil di film layar lebar. Bahkan mungkin itu bisa diurus saat Infinity War. Tapi untuk sekarang, kecil harapan tokoh-tokoh dari TV bisa muncul di layar lebar. Dan itu sangat disayangkan.

Vincent D'Onofrio menyajikan karakter Kingpin yang unik. Namun ia tidak bisa berhadapan dengan Spider-Man, yang di komik merupakan salah satu musuh utamanya. Mike Colter bisa menampilkan Luke Cage dengan sempurna. Namun meski tinggal tersisa dua anggota utama saja di Avengers (Iron Man dan Vision), ia tetap tidak akan direkrut maupun dilirik sebagai anggota tambahan.

Karenanya setiap ada kabar aktor berbakat terpilih untuk membintangi karakter di serial TV, ada perasaan sedih juga. Sebagus apapun mereka beraksi, sejauh ini mereka tidak akan diintegrasikan ke dunia utama film Marvel.


 

Itulah lima aktor hebat yang disia-siakan Marvel, plus satu bonus kategori yang mencakup banyak sekali nama. Apakah ada aktor lain yang kamu rasa disia-siakan Marvel Studio dalam pengerjaan Marvel Cinematic Universe? Sampaikan saja di kolom komentar!

[duniaku_baca_juga]

Artikel terkait

ARTIKEL TERBARU